Beranda Headline Wapres Sebut Pembakaran Al-Qur’an Tak Dibenarkan dengan Dalih Apapun

Wapres Sebut Pembakaran Al-Qur’an Tak Dibenarkan dengan Dalih Apapun

15
Wakil Presiden RI KH. Ma'ruf Amin (Foto: Istimewa)

JAKARTA- Kasus pembakaran Al-Qur’an di Swedia menuai kecaman dari berbagai pihak termasuk Indonesia.

Wakil Presiden RI, Ma’ruf Amin mengungkapkan dalih pelaku membakar Al-Qur’an sebagai kebebasan berekspresi merupakan hal yang keliru

“Jadi, saya kira ini tidak betul kalau ini merupakan kebebasan berekspresi, kemudian orang boleh seenaknya tanpa memedulikan hak orang lain, pihak lain,” kata Ma’ruf Amin di Universitas Indonesia, Jakarta, seperti dilansir dari Antara, Kamis (26/1/2023)

Baca juga: Paludan Bakar Al-Quran, Klaim Sebagai Kebebasan Bicara

Ma’ruf mengatakan Pemerintah Indonesia mengambil sikap untuk meredam konflik, dengan memanggil duta besar kedua negara tersebut guna mencegah masalah menjadi lebih luas.

“Indonesia selalu mengambil sikap untuk meredam yang namanya terjadi potensi konflik. Ini Pemerintah sudah membuat nota diplomatik tentang peristiwa ini dan akan memanggil duta besarnya, karena memang peristiwa itu bisa memicu konflik,” tegas Ma’ruf.

Apabila dua kejadian tersebut tidak segera diredam, katanya, maka dapat berpotensi untuk melebar atau bahkan terjadi konflik di berbagai negara lain.

“Oleh karena itu, ini yang tidak disadari, potensi ini bisa membawa sikap permusuhan. Apalagi itu tindakan, ucapan pun, seharusnya harus dijaga,” tambahnya.