Beranda News Hukrim Tak Terima Dituding Lakukan Penipuan, Ketua Koperasi Fatmawati Mau Lapor Polisi

Tak Terima Dituding Lakukan Penipuan, Ketua Koperasi Fatmawati Mau Lapor Polisi

14

KARAWANG – Ketua Koperasi Konsumen Fatmawati Merah Putih Sekunder, Gustiani Winarsih berencana mengadu ke polisi atas dugaan pencemaran nama baik yang dialaminya.

Hal itu menyusul adanya tudingan yang dialamatkan kepadanya terkait penggelapan dan penipuan.

Tudingan yang dinarasikan oleh kliennya berinisial A, sarat muatan fitnah dan menyebabkan nama baiknya tercemar. Pasalnya, tudingan tersebut dimuat di media massa tanpa memenuhi unsur cover both side.

“Kalau saya melakukan penggelapan dan penipuan yang telah muncul di media massa itu tidak benar, harusnya konfirmasi dulu kebenarannya ke saya,” ungkap Gustiani, Jumat (20/1).

Gustiani lalu menyampaikan kronologi persoalan yang menyebabkan dirinya dituding melakukan penggelapan dana oleh A.

Mulanya, ia bersama A menjalin kesepakatan kerjasama salahsatu project, kemudian project tersebut ada pencairan.

“Setelah pencairan saya tidak menekan dari komitmen awal, yah sudahlah nggak apa-apa semua selesai projectnya,” tuturnya.

Selesai project, Gustiani membuka usaha lain yaitu koperasi.

“Nah ketika saya pembukaan koperasi yang beralamat di Kelurahan Sukaluyu, Kecamatan Cibeunying Kaler, Kota Bandung dia menyumbang uang senilai 20 juta,” katanya.

Kemudian, A tanpa sengaja mengirim transfer ke rekeningnya sebanyak dua kali. Sehingga uang yang masuk senilai Rp 40 juta.

“Ketika saya periksa dia transfer 2 kali, terus saya kasih tahu ke dia, ‘Pak ini transfernya 2 kali,’ lalu dia bilang nggak apa-apa nanti diambilnya ketika dia butuh,” katanya.

Lalu ketika A menagih uangnya dikembalikan, Gustiani mengakui jika uang tersebut sudah ia pakai dan berjanji mengembalikannya pada bulan April 2023.

Namun di hari yang sama A menagih, malam harinya muncul pemberitaan yang menyebut dia melakukan penggelapan.

“Pagi-pagi dia WhatsApp, lalu malemnya turun berita itu,” sesalnya.

Atas hal itu, ia mengaku sebelumnya telah melayangkan somasi terhadap A. Namun yang bersangkutan tak merespons.

“Jadi terpaksa saya akan melaporkan ke aparat penegak hukum karena nama baik saya sudah tercemar, tentunya akan didampingi kuasa hukum,” timpalnya. (*)

Artikulli paraprakBaznas Karawang Gelar Hataman Al-Qur’an dan Doa Bersama 100 Anak Yatim
Artikulli tjetërSyaiful Huda Berikan Bantuan Sarpras Olahraga ke Puluhan Desa di Bekasi