Beranda Headline Presiden Jokowi Minta APBN 2023 Prioritaskan Pengentasan Kemiskinan

Presiden Jokowi Minta APBN 2023 Prioritaskan Pengentasan Kemiskinan

19
Sidang Kabinet Paripurna mengenai Evaluasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun 2022 serta Rencana Program dan Anggaran Tahun 2023, di Istana Negara, Jakarta (Foto: Istimewa)

JAKARTA – Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) meminta Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2023 di fokuskan untuk penciptaan lapangan kerja dan pengentasan kemiskinan.

Hal tersebut disampaikan oleh Presiden Jokowi dalam Sidang Kabinet Paripurna mengenai Evaluasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun 2022 serta Rencana Program dan Anggaran Tahun 2023, di Istana Negara, Jakarta, Senin (16/01/2023) siang.

“APBN 2023 harus fokus menyelesaikan prioritas nasional, baik yang berkaitan dengan penurunan stunting, penurunan kemiskinan ekstrem, dan juga ketahanan pangan, serta agenda menjelang pemilu,” ujar Presiden seperti dilansir dari setkab.go.id

Baca juga: Presiden Jokowi Minta Jaga Kelestarian Lingkungan Ditengah Pembangunan Infrastruktur

Terkait transfer ke daerah dan Dana Desa (TKDD), Presiden mendorong agar penggunaan anggaran tersebut dapat memacu pertumbuhan ekonomi di daerah.

“Dana-dana ini harus memberikan dan memacu ekonomi daerah. Jangan sampai dana yang ditransfer tidak memberikan efek memacu ekonomi di daerah,” ujarnya.

Lebih lanjut, Kepala Negara meminta jajaran terkait untuk memastikan agar prioritas Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) selaras dengan APBN.

Baca juga: Lukas Enembe Ditangkap, Jokowi: KPK Sudah Punya Fakta dan Bukti

“Artinya, sinkron dengan prioritas-prioritas nasional yang telah saya kira bolak-balik saya sampaikan, terutama yang berkaitan dengan ekonomi kerakyatan, yang berkaitan dengan ekspor, dan yang berkaitan dengan investasi,” kata Presiden.

Dalam arahannya, Presiden juga meminta pihak terkait, pusat dan daerah, untuk bekerja sama dalam menekan laju inflasi agar berada di bawah lima persen.

“Saya yakin setelah saya keluar masuk pasar, saya lihat stabilitas harga, saya melihat peluang itu sangat mudah apabila dikerjakan bersama-sama, sama seperti pada saat kita menyelesaikan pandemi COVID-19 yang terjadi di negara kita,” ujarnya.

Artikulli paraprakRuko di Bekasi Ludes Terbakar, Ibu dan Bayinya Tewas dengan Kondisi Berpelukan
Artikulli tjetërAnggota DPRD Karawang Fasilitasi Warga Hapus Tato Gratis