Beranda Ekonomi & Bisnis Disperindag Karawang Soroti Rendahnya Kualitas Kedelai Lokal

Disperindag Karawang Soroti Rendahnya Kualitas Kedelai Lokal

31
Kedelai (Foto: Pixabay)

KARAWANG- Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Karawang mengungkapkan, hingga saat ini mutu kedelai di Karawang berkualitas rendah.

Oleh karena itu, pengrajin tahu tempe di Karawang masih menggunakan kedelai import dari Amerika karena dinilai lebih bagus.

“Kedelai lokal (Karawang) itu kecil, tengah-tengahnya hitam sehingga untuk dibuat tempe hasilnya akan jelek,” ungkap Wahyu, Subkoor Perdagangan dalam Negeri Disperindag Karawang saat diwawancarai pada Senin, (31/7).

Baca juga: Lewat Aplikasi SORABI, Mudahkan Masyarakat Kurang Mampu di Karawang Dapatkan Akses Pelayanan Sosial

Ia melanjutkan, dalam satu bulan Pemerintah Kabupaten Karawang menyediakan sebanyak 2.000 kg keledai import untuk produsen tahu dan tempe. Menurut amatannya, jumlah tersebut mencukupi bagi seluruh produsen tahu tempe di Karawang.

“Di Karawang itu belum bisa menghasilkan kedelai seperti import dari Amerika, selain Amerika pesaingnya itu ada Brazil. Kuota 2.000 kg setiap bulan itu cukup, kareka kalau pasokan tidak cukup bagi pengrajin tahu tempe, dimungkinkan akan terjadi demo,” lanjutnya.

Terakhir, ia menjelaskan, ketersediaan kedelai import di Karawang tentu dipengaruhi juga oleh kuota yang berasal dari Pemerintah Pusat serta persaingan negara yang memproduksi kedelai import.

“Karena itu, impor dipengaruhi keberadaannya oleh kuota dari pusat (importir). Misal kebutuhan kedelai untuk pengrajin tahu tempe Karawang sebanyak 1 juta kg per bulan, namun kuota dari Amerika diambil oleh negara lain. Jadi kuota Indonesia bisa berkurang,” tutupnya.